28 views

Webinar Series “The 360° Approach to the German Ausbildung System”

 

(MA)- Germany Indonesia Professionals (GIP) mengadakan webinar series dengan tema “The 360° Approach to the German Ausbildung System”. GIP bekerja sama dengan Alumni Jerman yang tergabung dalam Jejaring Alumni & Returning Experts Indonesia (JARI) Foundation serta mendapatkan dukungan dari Organisasi Kerjasama Internasional Jerman atau yang lebih dikenal dengan GIZ (Deutsche Gesellschaft für internationale Zusammenarbeit), Direktorat Mitrasdudi Kemendikbud, Praktisi dari BP2MI, serta Ikatan Guru Bahasa Jerman Indonesia (IGBJI).

Webinar dilaksanakan secara virtual selama tiga hari berturut-turut pada tanggal 24 sampai dengan 26 November 2020 melalui aplikasi Zoom.

Webinar diselenggarakan dengan usungan tema yang berbeda-beda setiap harinya. Dimulai pada hari Selasa tanggal 24 November 2020 dengan tema “Strategi Peningkatan Kualitas Lulusan SMK dan Kualitas Standar Pekerja Migran Indonesia”. Webinar hari pertama dibuka dengan arahan dari Diplomat Fungsional Ahli Madya Kemenlu Republik Indonesia, Bapak Perry Pada, dan Koordinator Program GIZ, Bapak Syamsul Ibad.

Hadir sebagai narasumber pada webinar di hari pertama adalah Dr. Ahmad Saufi selaku Direktur MITRAS DUDI Kemendikbud dan Bapak Freddy Panggabean selaku Direktur Kerja Sama Luar Negeri BP2MI.

Webinar di hari pertama bertujuan untuk memberikan gambaran seutuhnya tentang sistem pendidikan vokasi Jerman atau yang dikenal dengan Ausbildung.

Narasumber memberikan materi tentang bagaimana Jerman membentuk tenaga terampil di negaranya dan bagaimana Indonesia mampu memanfaatkan peluang tersebut sebagai salah satu pilihan karir bagi para lulusan SMK di Indonesia. Dalam arahannya, Bapak Perry Pada berharap bahwa webinar dapat menambah wawasan tentang Ausbildung yang dapat memberikan kesempatan besar bagi bangsa Indonesia untuk meningkatkan daya saing dan produktivitas masyarakat Indonesia dalam memajukan pembangunan bangsa.

Sementara itu, Bapak Syamsul Ibad selaku perwakilan dari GIZ menyampaikan bahwa GIZ berperan aktif dalam kerja sama pembangunan di Indonesia dan memfasilitasi para alumni Jerman untuk memberikan kontribusi positif terhadap pembangunan Indonesia. Narasumber pada webinar hari pertama adalah Dr. Ahmad Saufi selaku Direktur MITRAS DUDI Kemendikbud.

Beliau memaparkan bahwa jumlah lapangan kerja dan jumlah lulusan belum seimbang. SMK dan Politeknik diharapkan dapat juga mencetak lulusan yang menjadi wirausahawan. Hal ini dapat terjadi dengan cara meningkatkan kapabilitas pimpinan SMK dan Politeknik yang awalnya adalah Chief Education Officer, menjadi Chief Executive Officer. Bapak Freddy Panggabean menekankan bahwa peluang bekerja di luar negeri adalah alternatif yang sangat potensial untuk WNI dan persoalan yang paling umum terletak pada penguasaan Bahasa asing yang sebenarnya bisa dipelajari.

Webinar di hari kedua, tepatnya hari Rabu tanggal 25 November 2020 mengusung tema “Sharing Pengalaman sebagai Lulusan Ausbildung”. Webinar dihadiri oleh berbagai narasumber inspiratif yaitu Prof. Dr. -Ing. Ralf Förster sebagai dosen di Politeknik Beuth Hochschule yang juga merupakan alumni Ausbildung, untuk memberikan gambaran pengalaman Ausbildung dari perspektif Jerman.

Webinar hari kedua juga dihadiri oleh dua narasumber asal Indonesia dengan pengalaman lulus program Ausbildung yaitu Muhammad Mamduh (Alumni Ausbildung Teknik di kota Leipzig) dan Anggra Rifani (Alumni Ausbildung Koch di kota Bonn).

Sesi webinar di hari kedua bertujuan untuk membagikan hasil pengalaman anak Indonesia dan profesor Jerman sebagai alumni Ausbildung di Jerman sehingga diharapkan mampu memberikan inspirasi bagi masyarakat luas di Indonesia untuk terus belajar dan mengasah keterampilan guna menjadi individu yang berkualitas dan berdaya saing tinggi. Ketiga narasumber memaparkan materi yang sesuai dengan tema webinar. Prof. Dr. -Ing. Ralf Förster menyampaikan bahwa kesempatan untuk menggabungkan pelatihan dari SMK/SMA ke Ausbildung sangat tinggi. Ausbildung akan memberikan sertifikasi hasil yang akan berguna sebagai bukti bahwa mereka adalah pekerja yang terampil.

Pasca Ausbildung, mahasiswa Indonesia dapat menambah ilmu dan memiliki peluang untuk membangun dan memperbanyak UMKM di Indonesia.

Anggra Rifani sebagai alumni Ausbildung Koch di kota Bonn menyampaikan bahwa manfaat yang diperoleh selama tiga tahun menjalani program Ausbildung antara lain mendapatkan pengalaman dan banyak belajar dari Chef Profesional. Semua jerih payah yang dilaluinya semasa Ausbildung terbayar dengan apa yang diterimanya saat ini. Ausbildung juga memberikan sertifikat yang dapat digunakan untuk melamar kerja di seluruh dunia.

Narasumber terakhir yakni Muhammad Mamduh sebagai Alumni Ausbildung Teknik di kota Leipzig menjelaskan bahwa partisipan yang mengikuti Ausbildung jangan hanya mengejar kelulusan tetapi harus mampu memanfaatkan pengalaman dan pembelajaran yang diterima selama program dengan sebaik mungkin agar siap di dunia kerja.

Webinar berakhir pada hari Kamis tanggal 26 November 2020 dengan tema “Strategi Persiapan sebelum Ausbildung di Jerman”. Webinar hari terakhir bertujuan untuk menyajikan tata cara dan strategi persiapan bagi para calon pelaku Ausbildung.

Materi diberikan oleh narasumber langsung dari Jerman yaitu Magdalena Bernhart sebagai pengacara spesialis imigrasi dan tenaga kerja. Ibu Bernhardt memaparkan birokrasi dan permasalahan terkait seluk-beluk Ausbildung, salah satunya adalah perbedaan Ausbildung sistem ganda (berbasis perusahaan) dan Ausbildung berbasis sekolah.

Dalam Ausbildung sistem ganda, misalnya, kontrak ditandatangani oleh peserta dan perusahaan. Kontrak yang disepakati meliputi pekerjaan pelatihan, durasi pelatihan, masa percobaan, gaji untuk setiap tahun pelatihan dan hak liburan.

Di akhir acara, Alwien Parahita, M.Sc. selaku CEO Germany Indonesia Professionals memberikan executive summary webinar series yang telah berlangsung selama tiga hari berturut-turut ini dan menekankan besarnya potensi yang ditawarkan Jerman untuk pengembangan SDM Indonesia.

Acara ini ditutup oleh Ekadewi Indrawidjaja selaku Ketua Ikatan Guru Bahasa Jerman Indonesia. Ibu Ekadewi menyampaikan beberapa hal, antara lain kita harus memahami tujuan diri sendiri dan motivasi agar proses Ausbildung berjalan lancar. Beliau juga menyampaikan bahwa niat yang jelas dan komitmen yang kuat sangat penting dan diperlukan.

Keterampilan bahasa, terutama bahasa Jerman, juga sangat diutamakan agar pelaksanaan Ausbildung berjalan lancar.
Melalui webinar series ini diharapkan mampu meningkatkan penyerapan lulusan SMK Indonesia di luar negeri dan menciptakan tenaga kerja Indonesia yang berkualitas dan berdaya saing. Webinar ini juga memberikan gambaran seutuhnya tentang program Ausbildung di Jerman yang terbukti mampu melahirkan sumber daya manusia yang sangat terampil di Jerman.

Dengan itu, diharapkan dapat terbangun kesadaran akan pentingnya sinergi dunia industri dan usaha dengan SMK untuk membuat sistem vokasi yang baik dan memberikan stimulus kepada SMK untuk terus meningkatkan kualitasnya guna memanfaatkan bonus demografi yang akan dialami Indonesia di tahun 2030. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *