Lampung Timur

Naas…!!! Seorang Pawang Gajah TNWK Lampung Timur, Tewas Terinjak Oleh Gajah Tunggangannya Sendiri

 

 

 

LABUHAN RATU, (MA)– Ferdian Wana Pratama (23), pawang gajah yang bekerja di Elephant Response Unit (ERU) tewas setelah jatuh dari gajah tunggangannya, di Resort Penet, Lampung Timur, Selasa (19/3/24) sekitar pukul 11.25 WIB. ERU merupakan NGO yang bekerja sama dengan Balai Taman Nasional Way Kambas (TNWK) dalam menjaga kelestarian gajah.

 

Tangisan pecah di kediaman Ferdian di Desa Rajabasa Lama, Kecamatan Labuhanratu, Kabupaten Lampung Timur, Selasa (19/3/24) pukul 16.00. Terlihat sejumlah pelayat datang ke rumah Ferdian.

 

“Ya Allah anakku, gak usah naik naik gajah lagi, anakku, anakku,” teriakan histeris itu keluar dari pria sepuh bernama Tarman yang diketahui orang tua korban, seperti dikutip SuaraLampung.id

 

Menurut Kepala Resort Penet Balai Taman Nasional Way Kambas (TNWK) Sulis, peristiwa terjadi sekitar pukul 11.00 WIB. Ketika itu korban bersama dua rekannya melakukan ‘angon’ gajah jinak milik Balai TNWK.

 

“Ferdian itu bersama dua kawannya Defrianto dan Supardi sedang angon gajah sambil nyari borgol gajah. Tiba-tiba saya dapat telepon, Ferdian jatuh dari gajah,” kata Sulis.

 

Sulis mendapat kabar tersebut sekitar pukul 11.30 WIB, ketika dia sedang berada di kantor Resort Penet. Seketika Sulis mendatangi tempat kejadian dan langsung mengevakuasi korban untuk dibawa ke rumah sakit.

 

Dalam perjalanan Rumah Sakit Permata Hati, korban masih berbincang dengan rekannya bahkan sampai di rumah sakit korban masih sempat bisa berbincang dengan perawat. Namun baru menjalani perawatan beberapa saat korban meninggal.

 

“Sekitar pukul 15.05 WIB dinyatakan Ferdian meninggal, sontak kami syok dan menghubungi beberapa rekan Balai TNWK dan keluarga,” kata Sulis.

 

Hasil dari pemeriksaan medis korban mengalami luka bagian tulang bahu kanan patah dan tulang rusuk kanan patah. Sulis memastikan Ferdian terinjak gajah tunggangannya saat terjatuh.

 

Sementara itu Plt Kepala Balai TNWK Hermawan saat dimintai keterangan di rumah duka belum bisa memberi penjelasan. Dia hanya terdiam dan menggelengkan kepala. “Belum bisa ngasih keterangan saya mas masih berduka,” kata Hermawan.(Gus/BN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *